C.5. Program Pemartisian Debian

Beberapa jenis program partisi telah diadaptasi oleh pengembang Debian untuk bekerja pada berbagai jenis hard disk dan arsitektur komputer. Berikut ini adalah daftar program yang berlaku untuk arsitektur Anda.

partman

Alat partisi yang direkomendasikan di Debian. Pisau tentara Swiss ini juga dapat mengubah ukuran partisi, membuat sistem berkas (format dalam bahasa Windows) dan menetapkannya ke titik kait.

fdisk

Pemartisi disk Linux asli, bagus untuk guru.

Hati-hati jika Anda memiliki partisi FreeBSD yang ada di mesin Anda. Kernel instalasi termasuk dukungan untuk partisi ini, tetapi cara fdisk merepresentasikan mereka (atau tidak) dapat membuat nama perangkat berbeda. Lihat HOWTO Linux+FreeBSD.

cfdisk

Pemartisi disk layar penuh yang mudah digunakan untuk kita semua.

Perhatikan bahwa cfdisk tidak memahami partisi FreeBSD sama sekali, dan, sekali lagi, nama perangkat mungkin berbeda sebagai hasilnya.

Salah satu program ini akan dijalankan secara baku ketika Anda memilih Partisi disk (atau yang serupa). Dimungkinkan untuk menggunakan alat partisi yang berbeda dari baris perintah pada VT2, tetapi ini tidak disarankan.

Ingatlah untuk menandai partisi boot Anda sebagai Bootable.

C.5.1. Pemartisian untuk 32-bit PC

Jika Anda menggunakan hard disk baru (atau ingin menghapus seluruh tabel partisi disk Anda), tabel partisi baru perlu dibuat. Pemartisian terpandu melakukan ini secara otomatis, tetapi ketika mempartisi secara manual, pindahkan pilihan pada entri tingkat atas disk dan tekan Enter. Itu akan membuat tabel partisi baru pada disk itu. Dalam mode pakar, Anda kemudian akan diminta untuk jenis tabel partisi. Baku untuk sistem berbasis UEFI adalah gpt, sedangkan untuk dunia BIOS yang lebih lama nilai bakunya adalah msdos. Dalam instalasi prioritas standar, baku tersebut akan digunakan secara otomatis.

[Catatan] Catatan

Ketika tabel partisi dengan tipe gpt dipilih (baku untuk sistem UEFI), ruang kosong 1 MB akan secara otomatis dibuat di awal disk. Ini dimaksudkan dan diperlukan untuk menyematkan bootloader GRUB2.

Jika Anda memiliki sistem operasi lain seperti Windows dan Anda ingin mempertahankan sistem operasi itu saat memasang Debian, Anda mungkin perlu mengubah ukuran partisinya untuk mengosongkan ruang bagi instalasi Debian. Pemasang mendukung pengubahan ukuran sistem berkas FAT dan NTFS; ketika Anda sampai pada langkah pemartisian pemasang, pilih opsi Manual dan kemudian cukup pilih partisi yang ada dan ubah ukurannya.

Sementara sistem UEFI modern tidak memiliki batasan seperti yang tercantum di bawah ini, BIOS PC lama umumnya menambahkan batasan tambahan untuk partisi disk. Ada batasan berapa banyak partisi primer dan logis yang dapat dikandung drive. Selain itu, dengan BIOS pra 1994–98, ada batasan dari mana pada drive BIOS dapat boot. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di Linux Partition HOWTO, tetapi bagian ini akan mencakup ikhtisar singkat untuk membantu Anda merencanakan sebagian besar situasi.

Partisi primer adalah skema partisi asli untuk disk PC. Namun, hanya boleh ada empat dari mereka. Untuk melewati batasan ini, partisi extended dan logical diciptakan. Dengan mengatur salah satu partisi utama Anda sebagai partisi extended, Anda dapat membagi semua ruang yang dialokasikan ke partisi itu menjadi partisi logis. Anda dapat membuat hingga 60 partisi logis per partisi extended; namun, Anda hanya dapat memiliki satu partisi extended per drive.

Linux membatasi partisi per drive hingga 255 partisi untuk disk SCSI (3 partisi primer yang dapat digunakan, 252 partisi logis), dan 63 partisi pada drive IDE (3 partisi utama yang dapat digunakan, 60 partisi logis). Namun sistem normal Debian GNU/Linux hanya menyediakan 20 perangkat untuk partisi, jadi Anda tidak dapat memasang pada partisi yang lebih tinggi dari 20 kecuali Anda terlebih dahulu membuat berkas perangkat secara manual untuk partisi tersebut.

Jika Anda memiliki disk IDE besar, dan tidak menggunakan pengalamatan LBA, atau driver overlay (kadang-kadang disediakan oleh produsen hard disk), maka partisi boot (partisi yang berisi image kernel Anda) harus ditempatkan dalam 1024 silinder pertama hard drive Anda (biasanya sekitar 524 mega byte, tanpa terjemahan BIOS).

Pembatasan ini tidak berlaku jika Anda memiliki BIOS yang lebih baru dari sekitar 1995–98 (tergantung pada produsen) yang mendukung Enhanced Disk Drive Support Specification. Alternatif Lilo Debian mbr harus menggunakan BIOS untuk membaca kernel dari disk ke RAM. Jika BIOS int 0x13 large disk access extensions ditemukan ada, mereka akan digunakan. Jika tidak, antarmuka akses disk lama digunakan sebagai fall-back, dan tidak dapat digunakan untuk mengatasi lokasi mana pun pada disk yang lebih tinggi dari silinder ke-1023. Sekali Linux di-boot, apa pun BIOS yang dimiliki komputer Anda, pembatasan ini tidak lagi berlaku, karena Linux tidak menggunakan BIOS untuk akses disk.

Jika Anda memiliki disk besar, Anda mungkin harus menggunakan teknik terjemahan silinder, yang dapat Anda atur dari program pengaturan BIOS Anda, seperti LBA (Logical Block Addressing) atau mode terjemahan CHS (Large). Informasi lebih lanjut tentang masalah dengan disk besar dapat ditemukan di HOWTO Disk Besar. Jika Anda menggunakan skema terjemahan silinder, dan BIOS tidak mendukung ekstensi akses disk besar, maka partisi boot Anda harus sesuai dengan representasi terjemahan dari silinder ke-1024.

Cara yang disarankan untuk mencapai ini adalah dengan membuat partisi kecil (25-50MB sudah cukup) di awal disk untuk digunakan sebagai partisi boot, dan kemudian membuat partisi lain apa pun yang ingin Anda miliki, di area yang tersisa. Partisi boot ini harus dikait pada /boot, karena itu adalah direktori tempat Linux kernel akan disimpan. Konfigurasi ini akan bekerja pada sistem apa pun, terlepas dari apakah LBA atau terjemahan CHS disk besar digunakan, dan terlepas dari apakah BIOS Anda mendukung ekstensi akses disk besar.